Berita Bethel
Penulis: Pram (02/12/2017)
Teknologi Makin Canggih, Begini Tempat Kerja di Masa Depan

Jones Lang LaSalle (JLL) memperkirakan tempat kerja di masa depan tak akan lagi sama seperti tempat kerja konvensional yang ada saat ini.Hal tersebut disebabkan oleh perkembangan teknologi dan sudah mulai terlihat dengan tumbuhnya co-working space, di mana untuk bekerja tidak lagi memerlukan kantor yang besar, melainkan bisa di mana saja didukung oleh kelengkapan fasilitas serta sarana teknologi pendukung yang mumpuni.

Dengan tren teknologi yang sedang berkembang, JLL melihat bisnis-bisnis yang mengubah dunia real estate tradisional, termasuk berkembangnya co-working space yang mendukung para entrepreneur dan korporasi.

"Developer juga mulai menawarkan fasilitas di dalam bangunan mereka untuk memberikan penyewa pilihan yang lebih fleksibel di luar ruang kantor mereka," kata Managing Director, Enterprise Strategy and Innovation JLL Asia Pasifik, Frank Rexach, melalui keterangan tertulis kepada Kompas.com pada Jumat (1/12/2017).

Rexach menjelaskan, dari pengamatannya, tempat kerja di masa depan juga akan lebih mobile, dengan komposisi pekerja berupa sebagian tim utama dan sebagian lagi pekerja paruh waktu.Rexach juga menilai pekerja akan mulai meninggalkan ruangan kantor yang disewakan seperti saat ini, beralih ke co-working space dan ruang fleksibel lain untuk menyelesaikan pekerjaan.

Selain soal tempat untuk bekerja, Rexach juga membahas peran pimpinan perusahaan yang penting dalam menghadapi perubahan akibat perkembangan teknologi.Salah satunya soal struktur organisasi yang akan sulit diprediksi dan ide-ide baru dari generasi muda yang akrab dengan zaman digital untuk menentukan strategi dan mengambil kebijakan.

Menurut Rexach, ketidakpastian dan ketidakstabilan keadaan ekonomi global memberi tantangan pada bisnis-bisnis baru, termasuk bisnis yang  berasal dari otomatisasi dan Artificial Inteligence telah memengaruhi pemimpin bisnis secara signifikan.

"Hal ini merupakan tantangan memprediksi masa depan dan mengembangkan strategi jangka panjang bagi perusahaan-perusahaan termasuk dalam memahami bentuk organisasi Anda," tutur Rexach.[Sumber : kompas.com].