Berita Bethel
Penulis: Pram (13/04/2015)

Memuridkan Anak dengan Firman Tuhan


Kapan kita harus mengenal Allah? Apakah ketika kita sudah mulai beranjak dewasa?.  Mengenal Allah adalah suatu proses, dan itu akan berlangsung selama kita hidup. Namun, alangkah lebih baik apabila sejak dini, kita sudah mengenal Allah, baik melalui orang tua maupun orang-orang yang dekat dengan kita. Untuk itu, sebagai orang tua atau pelayan anak, kita mempunyai tanggung jawab untuk mengenalkan anak-anak kepada Allah dan memuridkan mereka. Mengapa kita harus mengenalkan anak-anak kepada Allah?.



1. Setiap manusia adalah orang berdosa. Setiap manusia memiliki kecenderungan untuk berbuat dosa. Hal ini dikarenakan natur manusia yang dulunya suci, sudah menjadi tercemar oleh dosa sejak Adam dan Hawa tidak taat kepada Allah. Anak-anak pun memiliki kecenderungan untuk berbuat dosa, misalnya berdusta, memberontak, tidak taat, dan lain-lain. Ketika anak berbuat dosa, mereka akan merasa tidak tenang dan takut dihukum. Dalam perumpamaan tentang domba yang hilang, Yesus menekankan pentingnya jiwa seseorang untuk diselamatkan. Dalam perumpamaan ini, Yesus mengatakan bahwa jika seseorang mempunyai seratus domba, dan seekor di antaranya tersesat, ia harus bisa menemukan yang seekor itu.



Orang itu akan lebih berbahagia jika seekor dombanya yang tersesat tersebut ditemukan. Demikian juga Bapa yang di surga, Ia sangat menghendaki supaya tidak seorang anak pun hilang (Matius 18:13-14). Jadi, mengenalkan anak-anak kepada Allah sangatlah penting karena mereka memerlukan Juru Selamat. Juru Selamat sejati yang akan membebaskan mereka dari belenggu dosa. Anak-anak memerlukan Allah dalam hidup mereka.



2. Anak adalah pribadi yang siap membuka hati. Jika kita sebagai orang tua atau pelayan anak menganggap rendah kerohanian anak, kita sudah salah di hadapan Allah. Dalam Markus 10:15 dikatakan bahwa barangsiapa yang tidak menyambut Kerajaan Allah seperti seorang anak kecil, ia tidak akan masuk ke dalamnya. Mengapa Yesus mengatakan hal ini?.  Seorang anak kecil tidak akan banyak memberontak ketika firman Tuhan disampaikan kepadanya. Anak kecil cenderung mendengarkan dan menerima dengan mudah apa yang didengarnya karena ia selalu membuka hatinya. Anak kecil juga cenderung bergantung kepada orang dewasa sehingga ia tidak mengandalkan dirinya sendiri. Begitu pula ketika ia mengenal dan mengetahui tentang Allah, maka ia akan dengan lebih mudah bergantung kepada Tuhan. Anak lebih siap menyambut Kerajaan Allah.



3. Anak harus memiliki jalan hidup yang selaras dengan Firman Tuhan. Seorang anak yang sejak dini sudah mengenal Allah, maka kelak ketika ia sudah dewasa, hidupnya akan selaras dengan firman Tuhan. Dalam Amsal 22:6 dikatakan, "Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya, maka pada masa tuanya pun ia tidak akan menyimpang dari pada jalan itu." Jadi, kita sebagai orang tua jangan takut/cemas dengan kehidupan anak-anak kita kelak. Jika kita sudah   mengajarkan firman Tuhan kepada anak-anak secara berulang-ulang (Ulangan 6:6-7), percayalah bahwa firman Tuhan itu tidak akan pernah sia-sia. Anak akan hidup di dalam terang Firman Tuhan dan Firman itu akan menuntun langkah hidupnya.



Pentingnya mengenalkan anak-anak kepada Allah menjadi tanggung jawab dan tantangan bagi setiap orang tua. Anak adalah anugerah dari Allah bagi setiap orang tua, dan orang tua harus mendidik mereka sesuai dengan kebenaran Firman Tuhan sehingga anak-anak akan memiliki bekal hidup yang kekal untuk menjalani hari-hari mereka di kemudian hari. Dalam melakukan panggilan ini, orang tua memiliki tantangan. Apa tantangannya? Orang tua tidak hanya menceritakan, tetapi mereka harus bisa menjadi teladan yang selaras dengan Firman Tuhan. Orang tua pun harus menghidupi Firman Tuhan dan karakter Kristus di dalam dirinya supaya anak-anak bisa melihat terang kasih Kristus melalui mereka.



Mengenalkan Allah: Memuridkan Anak. Mengenalkan anak-anak kepada Allah bukanlah hal yang mudah. Mengenalkan anak-anak kepada Allah tidak hanya sebatas menceritakan tentang perbuatan-perbuatan-Nya yang ajaib kepada umat-Nya, tetapi menceritakan kepada mereka satu rangkaian karya besar dan agung yang telah Allah lakukan dalam hidup kita -- kelahiran, kehidupan, kematian, dan kebangkitan Kristus. Rangkaian karya besar Allah ini bukan hanya sebagai cerita rohani yang harus dihafalkan oleh anak, melainkan sebagai sumber "hidup" bagi mereka untuk belajar kasih, ketaatan, pelayanan, karakter, dan pengorbanan. Semuanya ini ada di dalam Firman Tuhan. Jadi, melalui Firman Tuhan, kita bisa memuridkan anak- anak untuk menjadi murid Kristus yang sejati. Kehidupan yang selaras dengan Kristus hanya bisa dibentuk dengan cara memuridkan anak-anak dengan Firman Tuhan. Bagaimana cara melakukannya?.



1. Mulailah dengan berdoa. Mintalah kepada Tuhan agar Roh Kudus memimpin anak-anak untuk memahami Firman-Nya.2. Membaca dan merenungkan Firman Tuhan (setiap hari). Miliki komitmen untuk disiplin membaca dan merenungkan Firman Tuhan. Orang tua bisa menolong anak dalam memberikan alternatif waktu yang sesuai untuk melakukan aktivitas ini. 3. Memahami dan belajar Firman Tuhan.  Bantulah anak untuk melihat hal-hal yang muncul dalam firman Tuhan, baik melalui pemakaian kata, situasi saat itu, tokoh, ekspresi tokoh, perkataan, dan lain-lain, lalu mintalah anak untuk mengungkapkan apa yang mereka pelajari dari hal-hal tersebut.



4. Melakukan Firman Tuhan. Bimbinglah anak-anak untuk melakukan pelajaran dari Firman Tuhan yang sudah mereka dapatkan. Ingatkan mereka jika mereka lalai untuk menerapkan Firman Tuhan dalam kehidupan mereka sehari- hari, misalnya menghormati orang tua, tidak berdusta, mengerjakan tugas dengan sungguh-sungguh, berdoa, memuji Tuhan, dan lain-lain . Jika mereka sudah terbiasa menerapkan firman Tuhan dalam kehidupan sehari-hari, karakter Kristus akan tertanam di dalam diri mereka.



5. Menceritakan Firman Tuhan.Ketika anak-anak sudah memiliki kebiasaan merenungkan dan melakukan firman Tuhan, secara otomatis anak akan dengan mudah menceritakan kebenaran firman Tuhan kepada sesamanya. Teruslah mendorong anak-anak untuk mempunyai banyak teman dan komunitas yang baik supaya mereka mempunyai banyak kesempatan untuk berbagi firman Tuhan.



6. Mengajak orang lain untuk mengenal Firman Tuhan.Tekankan kepada anak bahwa setiap orang percaya, termasuk anak-anak, mempunyai tugas untuk mengabarkan Firman Tuhan kepada orang-orang yang belum percaya. Ini adalah Amanat Agung Kristus bagi setiap orang yang telah beroleh anugerah keselamatan dari Allah. Jika orang tua berhasil memuridkan anak-anak dengan Firman Tuhan, anak-anak pun akan memuridkan teman-temannya sesuai dengan kebenaran yang sudah mereka terima dari Allah.



Anak adalah anugerah Tuhan. Sungguh merupakan satu anugerah jika saat ini Tuhan memercayakan anak-anak kepada kita, baik kita sebagai orang tua maupun pelayan anak. Mari kita mengajarkan firman Tuhan kepada anak-anak secara berulang-ulang tanpa kenal lelah. Ketika kita berbagi firman Tuhan kepada anak-anak, kita pun akan semakin diperkaya oleh firman Tuhan. Jadilah guru yang baik, sama seperti Kristus telah menjadi guru yang baik bagi murid-murid-Nya -- Guru yang memberikan segala-galanya bagi murid-Nya, termasuk memberikan nyawa-Nya.[e-binaanak/Foto : Istimewa]